Tuesday, June 13, 2017

MEMORI YANG TERPAHAT

   Aku mengemas rumah senang je, sama seperti kutip dan membuang barang tak berguna. Malas aku nak simpan-siman benda yang aku rasa kalau 10 tahun lagi pun disimpan  memang tak akan nak d gunakan juga. Adalah lebih baik aku buang sahaja daripada sakit mata aku dan sakit hati mengemas  tapi tak kemas-kemas. Satu hari, aku kemaskan sikit bilik anak dara aku yang tak macam rupa bilik anak dara tu. Berbuih aku suruh kemas bilik, tapi camtu jugaklah keadaannya. Benngang pun ada, geram poon ada. Akhirnya, kita jugakah yang terpaksa kemaskan supaya mata tak sakit bila masuk bilik tu.
   Puas aku mengutip aneka barang dan mainan yang bersepah,semuanya aku masukkan ke dalam pastik sampah. buku-buku yang tak berguna dan kertas-kertas aku kutip dan buang. Punyalah banyak di celah-celah katil sampah-sampah tu menyorok. Platikgula-gua, pembungkus biskut dan roti, straw, cawan dan macam-macam lagi sampah yang menyemakkan.
    Tiba-tibaa aku terasa nak tengok kandungaan buku nota yang lusuh. Ikutkan hati buku itu aku memang nak buang sahaja. Tergerak pulak aku nak menyelak kandungan buku nota tersebut. Sebaik aku buka dan tatap kandungan buku itu, aku sungguh terkejut di dalamnya terdapat beberapa nota yang ditampal dan sedikit catatan mengenai "Keuatga Embah Kamilah dan Embah Sentat". Aku terkesima ......

 




Gambar-gambar ini menceritakan segala-galanya,mengenai penghargaan dan rasa rindu kami kepada kenangan masa silam bersama-sama mereka yang telah pergi meninggalkan kami. Suka dan duka yang terpahat tetap menjadi warnna-warni lukisan yang menghiasi kanvas kehidupaan dan memori hidup kami.

Wednesday, May 24, 2017

ANTOLOGI SKETSA RASA

Aku tidak lagi punya rasa

Disaat aku tak punya rasa apa-apa
walau dekat biar jauh
Walau ada walau tiada
Aku tk lagi rasa apa-apa
Sepiku bukan rindu
Sendiriku bukan pilu
Sunyiku tiada rasa
Aku sudah lali
Aku sudah alpa
Aku sudah hilang kata-kata
Beginilah aku
Tak mahu lagi meratapi hari-hari
yang terlalu menguji
Tak ingin lagi berkeluh kesah
Biar jiwaku kian parah
Kerna aku tahu
Aku selayaknya aku diuji sebegini
Apa yg aku lalui
Hanya teruskan langkah kaki
Menurut takdirku
Sehingga akhirnya nanti
Aku dipanggil pergi.

Okidlayu
[25.05.17 11:11]

Stanza sepi

Terlalu banyak puisi yag ingin ku dendangkan untuk mu
Terlalu panjang bait-bait sajak yang ingin kulakarkan di atas kanvas ini
Terlalu sempit kurasa ruang-ruang kertas ini
untuk ku isi rangkap-rangkap dan bait puisi buat mu
semuanya teselindung dibalik gumam
Semuanya tersembunyi di dalam diri
Semuanya terkaku
Segalanya pudar di telan rasaku
Segalanya terpana
Semuanya sirna
Semua terdiam semua tersimpan....
Lantas menjadi lagu dalam hati
Menjadi irama sendu dalam kalbu
Menjadi nyanyian stanza sepi sekeping hati.

Okidlayu

Jeruk Cinta

Biarkan aku menjeruk rasa
Masam manis dan masin atas sebuah replika cinta
Terperam selamanya menjadi pekasam nan kusam
Mereputlah kau di situ duhai rasa
Usah lepaskan aroma hanyirmu
Simpan ia jeruk cinta selamanya dalam balang kaca

Okidlayu





Wednesday, May 17, 2017

SENAMROBIK PAGI BERSAMA MILO

     Hari ini 18 Mei 2017, Pagi-pagi lagi lori Milo dah tiba di perkarangan sekolah. Murid-murid pula sudah bersiap sedia dengan berpakaian sukan, teruja dengan kedatangan Milo. Hari ini juga dapat dilihat pantasnya murid-murid RMT makan di kantin. Cepat pula mereka siap makan dan bersegera ke dataran perhimpunan.
     Seperti biasa murid-murid berhimpun untuk membaca doa dan formula-formula serta sifir semasa perhimpunan pagi.Selesai membaca sifir dan formula, maka senamrobik pun dimulakan dengan kerjasama dari murid tahun 6 dan beberapa orang guru.
     Sebenarnya, baru semalam pihak Milo menelefon ke sekolah untuk program ini. Apalagi, kelamkabut sikit jadinya sebab minggu ini sebenarnya minggu peperiksaan pertengahan tahun. Jadi  pihak sekolah terpaksa pinda masa untuk mula ujian dan aku pun bidan terjun mencari murid tahun 6 utuk menyuruh mereka membuat sedikit persiapan sebagai konduktor senamrobik untuk hari ini.Huhuhuuu...
   
Nasib baik ada lagi muzik tahun lepas, Gaya dan bunga senaman kebanyakannya kamihamtam je... Nasib baik ada cikgu Hadida tolong bantu tunjuk ajar murid buat pergerakan senamrobik. Apapun semuanya sporting dan murid-murid teruja buat bersungguh-sungguh. Sebab sapa tk buat nnti tak dapat minum Milo!...hahahahaha

Sesi bergambar bersama Milo setelah usai bersenamrobik.
Murid berbaris mengambil minuman dari lori Milo. Pantas sungguh abang milo tu mengiisi cawan-cawan dengan air milonya.Kejap je semua murid dh dapat minum. Terbaik lah abg Milo!!

Friday, May 12, 2017

musim sendu





Rindu itu telah tandus dalam kelopak yang kian layu
tiada lagi wangian haruman
kekeringan sepi dari embunan pagi
gugurlah satu persatu
kelopk yang pudar warnanya
mawar merah tidak lagi meliuk
duri di dahan turut merapuh
reranting patah satu persatu
segalanya menunggu gugur
tersepuh ke bumi
satu demi satu......
runtuh dihembus bayu musim sendu


okidlayu
teuk intan
12Mei 2017