Thursday, February 23, 2017

Memori tercipta di Sk Selabak

Biarpun tidak sampai tiga tahun rezeki dan jodohku di Sk Selabak namun memori dan ukhwah yang tercipta cukup menjadi kenangan yang terindah sebagai lukisan yang mewarnai kanvas hidupku... Hijrah yang pada mulanya menjadikan aku kosong, seterusnya meminta untuk aku meukiskan carta hidup yang baru, di sana terdetik dan tersirat suatu semangat dan kekuatan yang aku sendiri tidak sangka akan aku peroleh suntikan itu.
Terima kasih kepada warga Sk Selabak yang pernah menjadi sebahagian dari diari hidupku ini.











Wednesday, January 25, 2017

Saat dan ketika yang tiba ini.....


Bismillahirrahmanirrahim...
Tanggal 29 Disember 2016, Ketika sedang menjalani  mesyuarat  kali pertama untuk sesi pembukaan sekoah 2017,guru besar Selabak memaklumkan aku bahawa aku perlu hadir ke Pej Pend Daerah  pada petang itu juga. Serentak dengan itu, emosi aku seakan terhenti dan mindaku gagal menganalisa apakah emosi yang aku alami ketika itu.
          Tidak mahu membuat pelbagai andaian, namun semua itu seolah dapat dibaca oleh rakan guru yang lain dan juga hati kecilku ini. Namun semuanya enggan kulayan sehinggalah tiba detik saat seperti yang dibicarakan oleh sekeping gambar di atas.
         Memikul tanggungjawab baru dalam dunia baru di sekoah baru, bersama rakan guru yang baru dan guru besar baru.......aku yang diumpama  "penyapu baru" sebenarnya masih terpinga dan seperti bermimpi. Membawa kaki dan getaran hati menuju ke destinasi baharu ke Sk Kg Baharu Sg Sumun, adalah saat yang tidak mungkin aku lupakan.... 
        Apa yang aku doakan dan harapkan agar ketentuan Dia ini yang menggerakkan hatiku, yang menentukan rezekiku dan perjaanan hidupku ini akan dipelihara dan dipermudahkan olehNya. Aku yakin, setiap ketentuanNya pasti ada hikmah yang tersembunyi. Mungkin kehadiran aku untuk kebaikan semua di sana ataupun segalanya yang berada di sana adalah untuk kebaikan diri aku sendiri. Aku hanya berharap agar restu dan doa dari kawan-kawan yang ikhlas, dari restu ibu dan keluarga, malah dari suami dan anak-anak akan membawa aku ke suatu dinia baru yang lebih bermakna, bukan sahaja untuk diriku sendiri malah untuk segalanya dalam lingkungan Skkb tersebut.
AAAmiinnnn...

Friday, December 16, 2016

JAKARTA- Aku datang! (2)

Sebelum aku menyaambung pengalaman di jakarta pada har ke empat dan ke lima, aku ingin kongsikan di sini makanan yang teah kami nikmati di Jakarta. Alhamdulillah semua makanan ini tidak sukar untuk kami telan dan kami berpuas hati dapat menikmatinya tanpa ragu-ragu. Terima kasih kepada Ikul sekeuarga kerana bersusah payah menghidangkan kami dengan pelbagai jenis makanan di sana. Pantang sebut sahaja maka akan cuba di tunaikan oleh Ikul dan Rini.
Antara menu istimewa yang kami dah rasa ialah;
ini tahu goreng biasa tapi rasanya lembut dan dimakan dengan cili api!... 

Ini nasi Uduk. Set menunya sekai dengan meehun goreng yang seakan soon goreng teksturnya. sambal yang diletak santan, samba tomat dan samba telur rebus serta  tempe goreng .Seakan nasi lemak kerana nasinya dimasak dengan santan namun sealunya nasi ini mereka kukus.

Ini Gareng Asem. Makanan set nasi putih dan ayam seakan ayam masak asam rebus atau singgang. 

Ini mee ayam. Kita gearnya mi sup. dihidang dengan meatball dan kuah sup atau di sana bilang sup bakso.Istimewanya mi ayam ni ialah menggunakan  mi khas yang sangat sedap dan kenyal seakan mi maggie teksturnya. Di sana bilang mi basah.Makan dengan sambal cili memang terangkat.

Ini ABC Jakarta. Kita sebut ais kacang atau ais batu campur. Disana tiada kacang atau jagung tetapi lebih kepada cincau yg pelbagai warna, avocado, buah yang dijadikan halwa seperti nangka dan betik,selain cendol. Rasanya memang sedap dan lain dari Mlaysian style.

 Inilah teh botol atau teh o yang popular di sana. Rasa tehnya memang kaw tetapi agak aneh dengan harumaan jasmin. Jika tidak biasa meminumnya memang tidak dapat menghabiskan sekotak. ngeeeeee.
Tong gas kecil bewarna hijau tu memang banyak digunakan di sana Comel kan?.. Yg tiada di negara kita!.
Ini adalah sate kambing yang dihidang dengan kuah sambal kicap!... hihihii... lain sekali!

Haaa... ini tempe menduang. makannya dengan sambal kicap juga. tempe yang dicampur sayuran dan daun bawang.

 Jamu gendong yang mudah didapati di manaa-mana sahaja. Kami mencuba minum jamu tolak angin,jamu kencur dan macam2 lagi.
Ini adalah serbuk pati halia manis yang dibuat sendiri oleh Ikul. Sedap diminum atau campurkan dalam minuman seharian kita. Terima kasih Ikul atas buah tangan yang istimewa ini.

Kami mengambil peluang untuk merasa makanan eksotik siput atau keong yang digear tutut. Dimasak rebus sahaja..

terdapat sedikit cili untuk rasa sedikit pedas dan daun limau purut.


Ini Buah Lontar atau buah kelapa laut. Memunyai isi yang lembut seakan buah rumbia namun mempunyai air di dalamnya. Sejuk dan segar namun rasanya tidak manis dan seakan tiada rasa. hihihii

Apa yang pelik pada gambar ini.. Lihatlah penimbangnya yang unik itu!.. batu pemberat di letak disebelah mangkuk, sementara barang juaan akan dimasukkan dalam mangkuk untuk ditimbang!.. 

JAKARTA- Aku datang (1)

Mari aku ceritakan pengalaman manis aku menziarahi saudara waris sebelah bapaku yang masih ada di bumi Indonesia. Pertama kali menjejak kaki di Jakara berbaur rasa teruja dan ingin tahu. Syukur disambut dengan mesra oleh pasangan suami isteri yang senang di panggil Ikul dan Rini. Mereka menjemput kami dengan 2 buah kenderaan mereka lantas dibawa menginap di rumah mereka yang indah.
5 hari 4 malam kami menginap di sini. Layanan tuan rumah sungguh terbaik. lima bintang. sehinggakan kami sendiri berasa segan risau menyusahkan tuan rumah, Maklum kami datang ramai sekali. 

6 Disember 2016 Selasa.
Pertama kali menyaksikan situasi kehidupan negara orang, tidak lari dari membandingkan dengan negara endiri. Awal-awal lagi Rini sudah menjelaskan bahwa pemanduan di Jakarta agak "kurang tertib". Memang terbukti jelas pada kami maksud tersebut apabila mendapati suasana hingar bingar di jalan raya dengan kepelbagaian fenomena. Bagi kita yang tidak biasa memang pngalaman ini akan membuatkan kita sentiasa berdebar2 dan terkejut.Pengguna jalan raya di sana mesti mempunyai hati kental. atau hati kering!....
Apa yang dapat aku simpulkan sepanjang 5 hari di sana, dan melihat cara hidup masyarakatnya, memang jauh berbeza dari Malaysia. Kepadatan penduduknya membuatkan aku kagum bagaimana cara mereka memastikan kemandirian mereka untuk mencari rezeki.Pelbagai cara dan karenah. Di pasar,meihat mereka tidur dan buang air di mana-mana sahaja adalah perkara biasa. Menjual produk dan jualan merupakan cara kebanyakan masyarakat di sana mencari rezeki selain menjaring wang di jalanan seperti menjadi penunggu pakir atau menyanyi di tengah jalan.
Selain daripada itu, aku perhatikan kebanyakan premis dan perumahan di sana mempunyai bukaan yang kecil. Jika kedai2 kecil bukaannya lebih kurang bukaan paking kereta di sini. Ini menjadikan bangunan dan rumah yg dibina kebanyakannya rapat-rapat antara satu sama lain selain keluasan jalan rayanya sungguh terhad. Sukar menjumpai jalan raya yang luas dan selesa kecuali di highway. Namun begitu kepadatan pengguna jalan raya di highway juga terlalu ramai sehingga tidak mampu menampung. Ini menjadikan jalan raya jem melekat dan memakan banyak masa.
Hari pertama tiba di Jakarta sudah petang dan kami hanya berehat sahaja dan tidur. Malam itu kami dihidangkan dengan hidangan ringkas iaitu nasi putih yg dikukus dengan sayur asem ( di sini seakan sayur air atau bening), ayam dan tempe goreng serta sambal tomat. Menu ringkas yang menyelerakan!. ( Agaknya sbb lapar! hahaha)

7 Disember 206 Rabu.
Awal pagi, kami mengikut Ikul pergi ke pasar induk tempat premis perniagaannya sambil mengambil buah mangga harum manis. Banyak sungguh buah mangga satu peti. Sempat kami meninjau suaasana di pasar yang masih lengang. 
Kebanyakan pekerja pasar masih tidur di atas lantai malah di atas guni-guni barang jualan mereka. Di pasar itu, ikul berniaga ubi/rizom herba seperti halia,pelbagai jenis kunyit, cekur dan macam2 lagi.Di sini adengan sepertti dalam cerita2 filem indonesia memang tidak asing dan seolah satu kebiasaan apabila anak-anak kecil melubangkan guni untuk mendapatkan bahan mentah yang terdapat dalam pasar tersebut mahupun gelandangan yang mengambil setongkaol jagung atau ubikayu untuk makanan mereka hari itu.
Kiranya kekuatan dan kekentalan jiwa masyarakatnya memang mengagumkan. Mereka rajin 
dan tetap berusaha untuk mencari rezeki dan membanting tulang. Memanfaatkan peluang dan ruang yang ada demi masa depan. Di sini dapat diligat kegigihan Ikul sendiri yang tidak jemu bangkit untuk berjaya sehingga seperti hari ini.
Kira-kira pukul 11 pagi, kami menuju ke stesen kereta api Batu Ceper untuk pergi ke Tanah Abang. Tak dapat disembunyikan rasa teruja walaupun sedikit gementar kerana difahamkan kemungkinan dicopet dalam kesesakan penumpang kereta api dan ketika membeli belah di Tanah Abang nanti. Masing2 berwaspada dengan barang peribadi masing2. Rupnya lebih mudah menaiki kereta api berbanding kenderaan sendiri kerana keadaan jalan raya yang macet/ jem. Perjalanan dengan kereta api lebih kurang satu jam lebih, mana kala jika dengan kereta hingga mencecah 2-3 jam perjalanan.


Kondisi di dalam kereta api ini agak memuaskan. Memang ramai pennguna kereta api ini dan berhenti-henti di banyak stesen. Sepanjang pinggir andasan kereta api, deretan rumah-rumah penduduk masih sama seperti di tanggerang/pinggir bandar. Padat dan rapat-rapat.

Kami tiba di Tanah Abang dengan selamat dan terus turun dari stesen.Dengan berjalan kaki sahaja kami tiba di celahan tempat jualan pakaian dan aneka seperti pasar waktu malam di oldtown. Menyusur lorong2 kecil sehinggala tiba2 kami berada di bawah bumbung bangunan yang kami difahamkan mempunyai 13 tingkat di mana setiap tingkat menjual pakaian dan kain yang beraneka jenis.Tak arat wehh nk round setiap lantai(tingkat). udahnya kami hanya pergi ke tingkat yang ingin kami cari bahannya sahaja. Contohnya, klu nak cari kasut, teruske tingkat 8. Harga barangan di dalam bangunan tu tidak begitu murah tergantung kepada jenis bahan, namun masih juga tidak terlalu mahal. Semuanya kena pandai tawar menawar atau pandai cari kedai yang betul.

Kami mencuci mata di sana sehinggalah pukul 4.30 petang . Sempat sebelum balik tu Ikul bawa kami makan nasi padang di Tanah Abang tu.Yang kelakarnya memasing macam fobia nak minum air teh di sana ssebab kebanyakannya air teh o di sana agak wangi dgn haruman jasmin dan kewangiannya agak asing dengan tekak kami. Nasib baik ada minuman limau yang enak di sana. Limaunya kecil2 berbau harum seperti limau manis namun mempunyai rasa masam seakan limau kasturi. Memang segar dan enak.Kami pulang ke rumah dengan keetihan dan pengalaman yang mengembirakan.

8 Disember 2017
Hari berinjak dari Selasa ke hari khamis. Waktu pagi di sana terasa panjang kerana bangun seawal jam 6 pagi sudah terang suasanaya. Pagi ini rasanya aku dan adik mengikut Rini ke pasar. Membeli ikan, ayam dan sayuran. Pasar basahnya tidak jauh beza dengan Malaysia. Terdapat jualan pakaian sekitar pasar yang harganya agak murah dari tempat lain.Kami terjumpa kelainan penjual tapai ubi yang menjual ubi kayu tidak dalam bungkusan. Malah tapai2 itu tidak berair serta di letakkan dalam peti khas yang beroda seakan kereta sorong yang boleh di tarik dengan motor. Harganya tidak pasti tapi membelinya dengan timbangan kilo.


Kami turut menemui beberapa makanan aneh yang kami belum temui di negara sendiri seperti tempe yang diperbuat dari hampas tempe dan dibiarkan berkulat/ cendawan. Rupanya boleh dikatakan seperti potongan keju yang bersalut kulat. Apa namanya ya?.. lupa pulak. 

Kami juga diberi peluang merasa ketiwel dan gaplek sejenis makanan tradisional jawa. Yang peiknya, kesemua makanan itu tidak langsung punya bau seperti mana yang aku sendiri pernah makan di kampungku. Malah mereka tidak memasukkan garam atau gula pada kelapa parut mereka.Tak silap aku gambar yang ketul kehitaman itu gaplek manakala gambar yang berbentuk 4 segi seperti keju tu adalah getuk ubi daan yang agak hancur tu ketiwel.

bersambunggggggg.......