Tuesday, July 15, 2014

Oh bola!

Sudah lebih seminggu Cik Zeema perhatikan Falah tidak bertegur sapa serta berbual mesra dengan Wahid. Adakalanya Cik Zeema perasan yang mereka berdua bagai mengelak untuk berhadapan atau berada dalam satu kumpulan.Tertanya-tanya juga di hati Cik Zeema tentang situasi tersebut memandangkan sebelum ini Falah dan Wahid memang dikenali sebahgai dua sahabat baik. Keakraban mereka juga sudah dilabelkan seperti isi dengan kuku yang bagai tidak boleh dipisahkan. Dimana ada Falah di situ juga ada Wahid. Persepsi aneh yang menyelinap di sanubarinya terus sahaja muncul tiba- tiba bila disedari keadaan terkini dua remaja tersebut yang tidak lagi mesra seperti dulu..Namun kesangsian yang bermain di benak Cik Zeema itu dibuang jauh-jauh memandangkan ketika ini terlalu banyak kerja-kerja yang lebih penting serta memerlukan perhatiannya dengan segera.
Hari itu Cik Zeema melalui lagi lorong Za'aba menuju ke kantin, tiba-tiba matanya terlihat Falah yang sedang makan berseorangan di meja bulat berhampiran Taman .
 "Eh, Falah, makan seorang saja hari ini, mana Wahid, kan kamu selalu makan berdua?" Sekonyong-konyong Cik Zeema melontarkan soalan bila mana dia terlihat Falah duduk makan dengan wajah yang resah berseorangan.
"Oh cikgu, hari ini saya lambat turun kantin, semua orangpun dah selesai makan. Maaf ya cikgu saya pun nak bertugas ni ". Jawab Falah tergesa-gesa sambil mengemaskan sisa bekas makanannya lalu beredar dari situ.Cik zeema terpinga-pinga sambil melihat sahaja Falah berlalu meninggalkannya, seolah-olah terkejar urusan penting.
Di dalam kelas, Cik Zeema masih dapat menangkap raut wajah muram Falah dan Wahid. Mereka juga sudah berpindah tempat duduk dimana Wahid duduk lebih jauh di belakang kelas.Kumpulan perbincangan mereka juga sudah tidak sama. Kali ini Wahid yang dulunya banyak membentang kerja kumpulan, seakan tidak berminat untuk terlibat sama. Jauh di dalam hati Cik Zeema turut terasa anehnya perubahan sikap anak muridnya ini. Keriuhan dan keceriaan dalam kelas dengan gelak tawa dan gurauan mereka tidak terasa meriahnya. Cik Zeema berasa sedikit pelik dengan keadaan ini.Falah juga juga begitu, dilihatnya Falah lebih suka mendiamkan diri dan tidak menoleh-noleh ke belakang untuk bersembang.

Suatu hari di dalam pusat sumber, Cik Zeema terdengar perbualan Asraf dan Khair serta beberapa lagi murid tahun 6 Wira yang duduk semeja.
 "Sape tak marah, kalau aku jadi Wahid pun aku akan marah bila raja aku dihina!". lantang suara Asraf memecah kesunyian pusat sumber pagi itu.
 "Alaa....kalau tak ada angin masakan pokok bergoyang, lagipon kan ada pepatah yang mengatakan raja alim raja disembah,raja zalim raja disanggah?".Balas Khair. Suara mereka berbahas mula memenuhi rongga telinga Cik Zeema. Bagaimanapun, suara mereka tiba-tiba hilang bila Wafikah yang bertugas sebagai pengawas pusat sumber membunyikan huruf s seperti mengajuk bunyi ular sambil jari telunjuk diletakkan pada bibirnya. Entah mengapa Cik Zeema berasa seolah isu yang didengar itu berjaya menarik perhatiannya.Cik Zeema segera memanggil Asraf ke mejanya.  Dia melontarkan beberapa soalan kepada Asraf, adakalanya Cik Zeema mengerutkan dahinya. Terlihat Cik Zeema melepaskan sebuah keluhan sewaktu dia menghembus nafasnya dengan panjang.

Petang itu, aktiviti kokurikulum berlangsung seperti biasa. Cik Zeema mengambil peluang itu untuk menemui Wahid secara berseorangan. Mereka berbual dan berbincang dengan rekreasi wajah yang serius.
"Cikgu, bukan saya yang mulakan, tapi Falahlah punca semua ini. Siapa yang tak sakit hati bila membaca komen dia yang terang-terang menghina sultan saya cikgu!. Adakah patut dia labelkan saya dan raja saya dari keturunan lanun?". Wahid meluahkan rasa tidak puashatinya kepada Cik Zeema.
"Kalau dah kalah tu mengaku kalah sajalah, tak perlulah nak cari macam-macam alasan untuk mengkondemkan orang"!Tambah Wahid lagi. Kali ini puaslah hatinya dapat melepaskan segala yang terbuku di hatinya selama ini kepada Cik Zeema. Wahid berasa lega dan selesa bila berbual dan meluahkan perasaan atau masalahnya kepada Cik Zeema. Terpancar jelas pada diri Cik Zeema sifat keibuan serta sifat seorang pendidik yang amat mengambil berat serta memahami masalah anak muridnya.
Cik Zeema tersenyum pahit mendengar luahan dari Wahid. Sudah dia agak bahawa kedua orang muridnya ini memang mempunyai masalah dalam hubungan mereka.
"Tak apalah Wahid, kamu sabar dan usah ikutkan hati yang marah sangat tu. Cubalah bertenang dan ingat kembali saat- saat kamu berdua gembira dan saat kamu berduka

Dalam kepala Cik Zeema ligat mencari formula bagaimana untuk menyelesaikan masalah anak muridnya itu. Padanya masalah itu tidaklah sebesar mana, namun dia faham bahawa adakalanya masalah yang kecil pada seseorang itu mungkin akan kelihatan besar pada seseorang yang lain. Lebih- lebih lagi pabila mereka yang menghadapinya dalam usia yang sangat mentah dan mudah terikut-ikut perasaan.
Cik Zeema mencari peluang pula untuk bertemu dan mendengar sendiri cerita dari mulut Falah. Bolehlah nanti dia membuat keputusan dan mencari penyelesaian serta membantu muridnya itu untuk berdamai dan berbaik- baik semula seperti asal . Seterusnya nanti kelasnya itu akan kembali ceria dan pengajaran dapat berlangsung dengan lebih berkesan.

"Assalamualaikum cikgu, ini buku latihan yang saya kumpulkan untuk diserahkan pada cikgu. Bagaimanapun ada seorang murid. yang tidak hantar cikgu!." Pagi itu Falah selaku ketua kelas datang ke meja Cik Zeema untuk menghantar buku kerja mereka. Kesempatan itu digunakan oleh Cik Zeema untuk mengorek pula cerita di sebelah pihak Falah.
Cik Zeema menyuruh Falah dufuk sebentar di meja sebelahnya yang kospng. Perlahan Cik Zeema melontarkan soalan kepada Falah dengan berhemah.
"Maaflah Falah, cikgu nak tahu benarkah Falah dan Wahid sekarang sudah tidak berkawan?."bukan apa, kalau boleh cikgu tolong, cikgu akan cuba carikan penyelesaian supaya perkara ini tidak berlarutan.". Falah tunduk merenung lantai pabila sedar masalah mereka sudah diketahui oleh Cik Zeema. Malu pon ada dan dalam masa yang sama geram juga dia pada Wahid kerana mengadukan hal ini kepada guru.
"Kamu jangan salah anggap pada Wahid, dia tak mengadu pada cikgu tapi cikgu sendiri yang terperasan akan perubahan tingkah laku kamu berdua!". Jelas Cik Zeema seolah- olah mengerti persoalan yang bermain dalam kepala Falah. Segera Falah  tersenyum pahit pada Cik Zeema. 
"Sebenarnya cikgu, saya hanya bergurau sahaja tentang "keturunan lanun" tu. Tak sangka pula Wahid terasa hati dengan gurauan saya itu". Sedih sahaja bunyi suara Falah sewaktu menjelaskan hal sebenarnya kepada Cik Zeema. "Saya sudah minta maaf dan jelaskan kepada Wahid tapi dia tak mahu terima penjelasan saya, malah dia menyakitkan hati saya dengan mengatakan saya dan keluarga saya jenis tak mengenang jasa dan tak tahu diuntung!." Merah padam wajah Falah sebaik menghabiskan ayatnya itu. Wajah yang tadi cuba bertenang, kini nampaknya semakin mencuka!. Geram sungguh gayanya Falah terhadap Wahid. Jelas, hubungan mereka memang sedang ditahap kronik. Cik Zeema terdiam seketika. Memang dia tahu bahawa keluarga Falah bukan berasal dari Johor. Mereka berpindah ke Johor disebabkan tugas ayah Falah yang memerlukannya untuk berhijrah ke luar negeri.Pabila ada cuti panjang keluarga mereka akan mengambil peluang untuk pulang bercuti ke kampung halaman mereka.Mungkin disebabkan itulah semangat kenegerian terhadap pasukan masing-masing terserlah dalam diri mereka.
Cik Zeema menarik nafas panjang.
"Baiklah, cikgu nak tanya, benarkah isu ini bermula disebabkan oleh perlawanan bola sepak antara pasukan Johor dengan Selangor tempoh hari?." Cik Zeema nekad untuk mengembalikan persefahaman yang telah hilang antara mereka berdua.
"Benar cikgu."jawab Falah ringkas.Kini barulah Cik Zeema faham akan situasi sebenar konflik antara dua orang anak muridnya itu.

Esoknya juga tanpa berlengah Cik Zeema memanggil kedua-dua orang muridnya itu Falah dan Wahid untuk berbincang bersamanya dalam pusat sumber sekolah.Kebetulan hari Jumaat itu Cik Zeema mempumyai waktu lapang yang agak banyak. Mereka bertiga duduk dengan selesa di atas sofa dalam bilik yang tertutup. Bilik itu adalah bilik untuk guru PSS membuat kerja-kerja rasmi berkaitan dengan PSS . Dengan sedikit kekok, Cik Zeema memulakan perbualan setelah dilihatnya Falah dan Wahid tidak bercakap walau sepatah dari tadi.Kedua-dua mereka hanya memandang lantai dan sesekali memandang papan kenyataan dalam bilik tersebut.
"Wahid , Falah, apa khabar kamu hari ini?" Memulakan perbualan dengan bertanya khabar.
"Saya baik-baik sahaja cikgu" jawab Falah. Manakala Wahid hanya menganggukkan kepalanya sahaja.
"Baiklah, dengar sini, cikgu jelaskan beberapa perkara yang mukin kamu perlu tahu.Tiada seseorangpun di dunia ini yang tak melakukan kesalahan atau kesilapan.Kita semua bukannya sempurna,sertiap seseorang ada kelebihan dan kekurangan masing-masing".
Falah dan Wahid kelihatannya mendengar dengan minat apa yang ingin disampaikan oleh Cik Zeema. "Dari kekurangan dan ketidaksempurnaan inilah sebenarnya manusia memerlukan antara satu sama lain bagi melengkap dan menampung kekurangan yang ada.". Cik Zeema berhenti seketika sambil memandang kedua-dua orang murid dihadapannya dengan senyuman.
 "Bagaimanapun, semua perkara tersebut tidak dapat terlaksana sekiranya tiada tolak ansur dan perasaan saling menghormati."
"Sebenarnya masalah ini kecil sahaja dan ianya boleh diselesaikan dengan mudah sekiranya kita berlapang dada".Tambah Cik Zeema.
"Pada pendapat cikgu, kamu berdua sama-sama melakukan kesalahan dan sama-sama dipengaruhi oleh emosi amarah kamu.Tiada yang untungnya sekiranya perkara ini berlarutan tanpa ada pembetulan.Cikgu harap kamu berdua sama-sama memikirkan dan mencari kesilapan masing-masing serta cuba perbaikinya di masa akan datang!. Untuk itu, cikgu harap kamu dapat saling bermaafan dan mulakan semula persahabatan kamu seperti dulu, boleh?"Falah bersalah mungkin kerana bergurau tak kena masa dan bergurau dengan isu yang agak sensitif iaitu bila mengungkit tentang keturunan raja dan rakyatnya sehingga membuatkan Wahid tersinggung, tetapi Wahid juga bersalah kerana terlalu ikutkan emosi serta tidak mahu menerima maaf dari Falah sehingga membuatkan keadaan semakin parah!Setuju tak?"Cik Zeema memandang tepat pada bola mata Falah dan Wahid bergili-gilir. Falah dan Wahid saling berpandangan lalu mengangguk kepala perlahan.
"Hmmm...Kalau begitu apa lagi?..salamlah dan selesaikan masalah ini!" Suara Cik Zeema riang serta tersenyum lebar.
Falah dan Wahid saling bersalaman lalu mereka berdakapan. Mulut masing-masing mengucapkan kata maaf antara satu sama lain sambil wajah mereka kembali ceria. Cik Zeema memerhatikan dengan rasa puas hati, lantas mereka bertiga keluar dari bilik tersebut lalu berinringan berjalan menuju ke kelas.










Wednesday, July 2, 2014

Duhai Ramadan

Duhai Ramadhan 

Duhai Ramadan
Engkaulah penghulu segala bulan
Bulan barakah bulan almubarak
Bulan keampunan
Bulan keberkatan 

Pada jantungmu Ramadan
Berdegup sejuta rahmat
Mengalirkan syafaat
Memadamkan maksiat

Pada wajahmu Ramadan
Terpamer senyuman kasih sayang ilahi
Menawarkan pahala berganda yang mengalirkannya ke sungai-sungaii syurgawi

Pada Suaramu Ramadhan,
terhias indah dengan merdunya alunan zikrullah
Bibir- bibir yang melafaz doa
Penawar kehausan insan yang istiqamah

Huluran tanganmu Ramadan
Memimpin insan ke arah kemenangan
Membawa manusia ke arah taqwa
Membuka pintu- pintu kebaikan
Menutup pintu-pintu kebatilan

Ramadan itu kala siangmu
Nur ilahi memancar syahdu
Sabar puasa menahan nafsu
Iftar dan sahur saling bertamu
Mendukung sunnah sepanjang waktu
Sufikan hati sucikan kalbu

Ramadan pada  malammu 
Tidak sesepi teratai teratai di tasik madu
Terawikh dan lailatul qadar menjadi
buruan ahlul jannah
Dirdirikan dalamnya tahajut dan taubah
Dalam sepertiga malam
Ada ijabah doa kala pintu syurga dibuka

Duhai Ramadan
Kau ditakuti oleh syaitan dan iblis
Kedatanganmu tak disukai lagi dibenci
Kerana mereka tak dapat menangkis
kaki tangannya akan dikunci

Ramadan al karim
Kehadiranmu dinanti
Oleh mereka yang mengerti
Yang mencari restu ilahi
Bekalan untuk hari yang hakiki

Duhai Ramadan
Pergimu ditangisi
Akan hilanglah bulan yang penuh bakti
Kala Menjelangnya aidilfitri
Semuga semangatmu tetap di hati.

Okidputeh Azim
26jun 2014, 2.10 pm
Teluk intan.

Tuesday, June 10, 2014

LADANG ANGGUR TASIK BERIS KEDAH

Mari dengar ceritaku tentang pengalaman kita orang melawat ke ladang anggur Kuala Beris Kedah baru-baru ini. Sebenarnya,kami menghadiri majlis perkahwinan anak salah seorang sahabat suami di Sg Petani. Oleh kerana situasi tersebut berlaku dalam musim cuti sekolah, maka kamipun mengambil kesempatan untuk bersiar-siar dan berehat sebentar di bumi kedah. Kalau ikutkan hati, banyak tempat nak disinggah dan diterokai, namun malas nak sakitkan kepala memikir, aku buat keputusan untuk mengunjungi ladang anggur ini sahaja. Tambahan pula aku yakin ianya masih lagi dalam musim buahnya. Telahanku benar belaka kerana maklumat yang kuterima di sana, dalam masa dua minggu lagi, maka tamatlah musim buah anggur dan kesemua buah itu akan dipetik dan yang tinggal hanyalah pokok anggur yang masih baru dicantas atau baru nak keluarkan bunga dan putik sahaja!.
Perjalanan kami menuju ke ladang anggur ini terasa amat jauh kerana kami bergerak dari Sungai Petani. Menyusuri laluan yang lengang dan kadangkala berliku membuatkan hati tertanya- tanya bilakah akan tiba?.. Hampir menyangka kami tersesat dan berhenti bertanyakan arah kepada penduduk yang terlihat di pinggir jalan. Bukan apa, kalau boleh janganlah perjalanan untuk bersantai ini bertukar muram hanya kerana gagal nencari arah. Aku cuba menggunakan nasihat Waze namun kami dibawa ke arah yang lain!.. 

Seterusnya setelah perjalanan kami menghampiri kawasan ladang, kami tetap juga terbabas sehingga menyeberangi Tasik Beris!... Sedangkan ladang tersebut sebenarnya terletak ditepi kanan  jalan sebelum menaiki jambatan menyeberangi tasik tersebut!. Sekali lagi kami berpatah balik dan barulah bertemu dengan ladang ini.
Laluan pesisir tasik yang indah dan tenang sesuai untuk pengunjung bersantai. Ia juga menjadi lokasi pengambaran pengantin kerana latar belakang pemandangannya yang cantik.

Kehijauan bukit bukau di sepanjang tasik menerbitkan fenomena yang menarik.


Keranuman buah anggur yang menggiurkan sesiapa sahaja yang melihat!. Namun tidak dilupakan, untuk masuk ke ladang ini pengunjung dikenakan bayaran Rm 6.0 untuk dewasa dan. Rm 4.0 untuk kanak-kanak. Sebagai ole-ole atau cenderamata, pengunjung boleh membeli anggur di kedai cenderamata yang disediakan dari buah, pakaian, bahan kosmetik dan cenderamata. Setengah kilo anggur hijau atau hitam dari Rm 13.0 ke 15.0 mengikut jenis. Pengunjung juga diberi peluang merasa sendiri buah anggur tersebut di kaunter bayaran kedai cenderamata sebelum membelinya. Anggur ini ditanam menggunakan kaedah yang sihat tanpa penggunaan racun serangga perosak!.
.


Sunday, June 8, 2014

Catatanku : keranamu KOPI SASTERA


Sejak mula kubaca akan adanya sebuah majlis pertemuan santai iKOSAS, aku berusaha untuk menghadirkan diri dan  memeriahkan pertemuan tersebut di samping ingin sekali bertemu mata dengan para penulis serta penyair KOSAS yang selama ini hanya kukenali menerusi alam maya sahaja.
Perancangan mula kuatur.. walaupun sebenarnya ada perkara lain di hari dan tarikh yang sama , maklumlah masih dalam cuti persekolahan, namun semuanya cuba kuuruskan dengan sebaiknya.
Perkara pertama sebaik sahaja mendapat lampu hijau untuk ke majlis pertemuan iKOSAS tersebut ialah pergi membeli hadiah cenderamata untuk acara bertukar- tukar hadiah. Aku memilih untuk memberi sebuah flusk mini sebagai simbolik untuk kenangan di kopi sastera. 
                           (Hadiah ini masih ada tersimpan di rumahku)
Bagaimanapun dari segi pakaian aku tidak sempat untuk beria- ia melaram dengan baju baharu sebaliknya aku hanya 'mix n macth' sahaja bajuku yang mana ada dalam simpanan. Namun masih mengikut tema hitam dan merah. 
Selesai bab hadiah dan baju, kini tibalah hari yang ditunggu untukku memulakan perjalanan dari Teluk Intan ke Shah Alam bersendirian. Dengan rasa teruja dan sedikit cemas aku memulakan pemanduan seorang diri pada jam 11 pagi. Syukur perjalananku lancar walaupun banyak kenderaan di atas jalan serta banyak majlis kenduri di sepanjang perjalanan yang memperlahankan pemanduanku. Setibanya aku di kawasan Tanjung Karang, barulah kusedari bahawa hadiah yang sudah siap kubalut itu tertinggal di rumah!..perasaan kesalku memenuhi benak hatiku hingga membuatkan aku berasa amat kecewa. Kesal kerana sewaktu aku teringat akan hadiah tersebut aku tidak terus mengambil dan memasukkan ke dalam kereta. Sebaliknya aku berlengah dahulu sambil menguruskan hal yang lain. Namun untuk aku berpatah balik adalah tidak mungkin. Lagipun hadiah yang lain boleh aku dapatkan sewaktu dalam perjalanan itu. Aku segera singgah di Giant Kuala Selangor yang terletak di tepi jalan raya. Di sana aku tidak dapat memberi fokus kepada bentuk hadiah yang bagaimana kerana aku kira aku kesuntukan masa memandangkan perjalanan ke Shah Alam masih ada satu jam lebih lagi untuk tiba. Dengan tidak dapat membayangkan keadaan bandar Shah Alam dan kedudukan tempat tersebut, aku  tidak begitu fukos terhadap hadiah yang seharusnya ku pilih. Akhirnya aku memilih untuk mencari barang yang siap di dalam kotak bagi memudahkan aku membalutnya.Namun aku berharap sesiapa yang dapat hadiah dariku agar menerima seadanya. Tiba di kaunter bayaran,aku buka beg tangan untuk mengeluarkan dompet duitku namun sekali lagi aku dikejutkan dengan ketiadaan dompetku dalam beg itu!...Rupa-rupanya aku terkeluarkan dan tidak memasukkankembali dompet tersebut setelah menukarkan duit kecil sewaktu di rumah tadi.
Syukur aku ada menyelitkan duit dalam poket beg tangan namun jumlahnya tidak banyak. Cukup untuk melepaskan aku dengan membayar harga hadiah, tol serta minyak kereta. Aku bersyukur kerana masih ada jalan penyelesaian dan Allah mempermudahkan urusanku pada hari itu. Walaupun sebenarnya dalam waktu yang sama aku dihurungi rasa kecewa dan sedih serta keyakinan untuk memulakan perjalanan itu mula tergugat. Maklumlah dalam dompet itulah segala dokumen diri dan lesen memandu aku simpan. Bermakna, perjalananku dari Teluk Intan ke Shah Alam itu umpama pendatang asing tanpa pengenalan diri dan lesen memandu!.. Ya tuhan!. Sesuatu yang memang tidak pernah aku jangkakan!.
Bagaimanapun, aku bertekad untuk meneruskan perjalanan itu biarpun apa halangannya. Alang- alang sudah hampir sampai ke penghujung,aku teruskan juga misi aku hari itu.  
Perasaan gementarku bertambah pabila memasuki susur ke Shah Alam kerana aku tidak pernah ke sana bersendirian sebelum ini. Dengan situasi yang asing, serta berpandukan Waze.,aku mencari lokasi yang dinyatakan. Aku terbabas juga ke arah lain lalu membuat 'U-turn'sebelum  bertemu bangunan yang dimaksudkan. Dengan penuh yakin dan lega aku melangkah untuk mencari lif ke tinggkat tiga bangunan Umno, namun sempat disapa oleh pengawal yang bertugas sambil bertanyakan majlis apakah yang ingin aku hadiri. Rupa-rupanya aku tersalah lokasi!.. Oh tuhan!.. Serasa aku mahu menangis pula kerana aku begitu letih dan sedih lantaran terpaksa menahan kesedihan berseorangan setelah hampir tiga jam memandu. Syukur, pengawal tersebut menunjukkan arah bangunan yang harus aku tujui. Akhirnya aku tiba dibangunan itu seraya ditegur oleh seorang remaja yang bertanyakan arah tempat ku tuju. Pucuk dicita ulam mendatang, akhirnya sebaik pintu lif di tingkat tiga terbuka...terserlahlah hiasan pentas  iKOSAS merah dan hitam mencerahkan mataku yang kesayuan!. Syukur akhirnya perjalananku tiba ke destinasinya!.
Pengalaman bertemu sahabat iKOSAS pada hari itu sungguh menyeronokkan dan mengembirakan!. Aku rasa semua pengalaman tadi sungguh berbaloi dan merupakan penambah perencah masam manis pengalaman dan pengajaran untukku pada pertemuan ini.
                                                                  Manisnya pertemuan...
                           (Kenangan bersama kak siti robiah, cahaya laila dan kak ani yang sentiasa mesra).

Namun agak mengecewakan kerana aku tidak dapat membeli buku atau cenderamata yang dijual dalam majlis itu kerana ketiadaan wang cukup untukku. Syukur, dalam perjalanan pulang aku tidak menghadapi kesukaran untuk keluar dari bandar Shah Alam kerana mengikut sahaja arah papantanda. Walaupun terdapat sedikit kekeliruan namun semuanya masih dalam kawalan. Tiba di Kuala Selangor, wang yang ada berbaki 20 ringgit sahaja dan jumlah itulah kugunakan untuk mengisi minyak setelah penanda aras minyak keretaku menunjukkan tinggal satu bar sahaja. Syukur akhirnya aku tiba di rumah dengan selamat pada jam 9.malam.