Monday, October 16, 2017

DOA

Bisikku pada-Nya

Tuhan, 
berikan kami kekuatan untuk harungi sisa-sisa hidup ini nan berteman mimpi yang kian mengeras menjadi monumen di sudut hati
Tuhan,
Berikan kami hidayahmu agar gelita di jiwa kami di sinari cahaya indah dari syurgamu setelah puas hitam pekat menakluk kalbu kami yang gersang.
Tuhan,
Berikan kami ketenangan agar damai menjalani hari-hari mendatang kerana
bahagia itu wajar dimilikinya walau tanpa aku
Dan aku juga damba bahagia walau tanpanya
Tuhan,
Kau tahu, kekuatan dia adalah kekuatanku, ketabahan dia adalah ketabahanku...Usah pernah  biarkan  kami lemah  walau tanpa saling mempunya
Tuhan
Ampuni kami dan rahmatilah dia.


Longlai 

Langkah kaki bagai terhenti
Jemari kaku fikiran beku
Tiada lagi bahasa puitis
Tidak menjelma idea rasa
Perasaan umpama mati
Bisu dan kelu bicara di kalbu
Tidak seperti dulu semarak di hati
Bagai mencair semangat jiwa
Luluhnya raga 
Seolah alam tiada erti
Lumpuhnya rasa
Seolah kalam  tiada suara
Yang ada hanya titik
Yang terlihat hanya noktah
Yang terpamer cuma tanda tanya
Yang entah bila kan berbicara semula..

Okidputeh azim
Teluk intan.


Tuesday, October 10, 2017

AKU DI PUSARA MIMPI

Aku di pusara mimpi semalam
Terkesima menatap pusara itu
Semilir sepi memenuhi ruang hati
Memori lama bermain di minda
Tak semudah abc saat kita menyelusuri liku-liku hidup ini.
Tak selancar 123 saat kita mengendalikan hati dan perasaan.
Tak segagah panglima saat kita perangi kehendak nafsu dan naluri
Semua saat-saat itu penuh warna
Segala peristiwa yang terhidang tidak semuanya seenak mengikut selera kita
Saat semua itu dikebumikan
Masih juga aku tertoleh pada cerita silam
Sesekali terhidu rindu yang bertamu mengunjungi memori yang telah kita semadikan.
Kiranya siraman air mawar mengekalkan haruman mimpi yang jua turut bersemadi
Biarlah mereput dan terhakis semua impian
Yangt tertinggal hanya kelam
Namun nisan cinta tetap kukuh disitu.....


HUJAN LUKA DI HATI
Hujan yg singgah di sore ini
Dinginnya mengundang kisah semalam yang tersimpan beku di ruang mimpi nan kelam.
Basahnya masih tak mampu menyuburkan benih-benih cinta yang layu itu,yang tumbuhnya bukan di ladang kasih.
Hujan hanya mengundang gelora rasa yang berhembus kencang menghempas cermin kenangan.
Lantas kaca itu menusuk di hati...

SENDU DI HATI

Menangislah mata
Menangislah hati semahumu
Lontarkan segala kelam di dadamu
Buangkan semua perih yang kau rasa
Andai air mata itu mampu meredakan hujan duka di hatimu
Menangislah jiwa
Menangislah sukma
Hingga satu saat nanti
Kan tiada lagi tangisan dari matamu
Suatu saat nanti tiada lagi persoalan yang akan kau ungkit
Hanya ucapan terima kasih atas segala pengalaman yang terakam.


Monday, October 9, 2017

TRAVELLING TO KRABI BY CAR ( part 1 day 1 )

Rancangan nk pergi bercuti ke Krabi ni dibuat secara spontan je sekitar bulan 4 ke bulan 5 2017. Plan nk pergi pada bulan 8 sempena cutisekoah. Semuanya bermula apabila bercuti sekali dengan kak Zah di Pantai Teluk Senangin. Kak Zah datang bercuti membawa caravan sahaja, Dari situlah suami kak Zah cadangkan agar bercuti pula ke luar negara dengan kenderaan. Mulanya suami Kak Zah ingin membawa sekali caravan mereka ke Krabi tetapi di saat akhir mereka ubah fikiran dan hanya membawa kenderaan pacuan 4 roda ford mereka sahaja.

Kami pergi sebanyak 3 buah kenderaan sahaja bersama famii. Adikku menaiki Toyota Hiluknya, memang sesuai untuk jalan jauh dan bawa banyak barang. Aku pulak tiada pilihan terpaksa bawa Saga sahaja untuk muatkan keuargaku seramai 5 orang semuanya. Huhuhuuuu... apa nk buat kerana sebelum tiba bulan 8, kereta exzoraku mengalami kerosakan ekon yg serius. Aku pula tidak mampu untuk baikinya dalam masa terdekat kerana bajet akan digunakan untuk pengembaraan yang telah dirancang ( nampaak sangat aku sengkek)

Tiba masa yang dirancang, dengan debar dan rasa teruja nk masuk negara jiran Thailand buat pertama kalinya ini,aku berdoa agar trip kami ini dipermudahkan dan selamat pergi dan kembali. Sempat aku tukar mata wang bath sebanyak seribu sahaja kerana kedai money changer di teluk intan kehabisan bath.

Tepat pukul 2.00 pagi aku kejutkan familiku untuk siap-siap bertolak dalam pukul 3 pagi. Aku berjanji akan menunggu adikku di R n R Sg Perak. Tiba d R n R dalam keadaan hujan dan gerimis,kami solat subuh di situ. Usai solat subuh kami bertolak pula ke Penang untuk ke rumah Kak Zah. Kami tiba di rumah kak Zah dalam pukul 8 pagi, (lupa pulak penang kat mana, heeeeee)
Sempat kak zah bawa kami bersarapan disebuah kedai kari asli n bawal goreng panas. Memang tidak mengecewakan menu di kedai tersebut.

Selesai bersarapan, kami bergerak ke utara dan rancang untuk berhenti di Changun menukar matawang seterusnya mengambil insyuran dan dokumen yang patut. Semuanya diuruskan oleh kedai insyuran tersebut. Kami hanya bayar sahaja upah yang dikenakan. Selesai urusan, dengan lega dan teruja, perjalanan diteruskan menuju ke sempadan.Kami menuju ke Padang Besar dan keluar ke sempadan melalui Wang Kelian. Wahhh!,, tiba di sempadan Wang Kelian pon kami daah teruja nk masuk luar nehara tau !..ngeeeeeeeee..

 Tiba dalam pukul 12 tengah hari dan mula berbaris untuk giliran cop kastam imegresen. Barisan menunggu giliran dah panjang, kami dengan sabar teruskan berbaris juga, tetapi adoiii laaaa.... punya la lama kami menunggu untuk giliran kami sampai ke kaunter, dari cuaca elok panas, sehingga bertukar mendung dan gujan pulak turun!,,,huhuhuu..tunggu tetap tunggu dengan perut mula lapar dan mengantuk. Nampak pula pegawai imegresen Thaland tu selamba je berhenti makan dan merokok dengan tiada pegawai lain yang ambi alih!...huhuhuuu...Akhirnya, kira-kira pukul 3 petang, kami semua dapat melepasi pintu sempadan tersebut!...

Rupa-rupanya, kalau nk cepat proses masuk sempadan ni kita kena bayar sikit pada pegawai imegresen tu!... aku tahu ni pon sebab dengar orang yang  cerita...Hmmmm... Makan rasuah la kiranya ya?.
 Masuk ke Thailand disambut cuaca hujan dan gelap sepanjang jalan. Destinasi kami yang pertama ialah menuju ke Satun. Sepanjang kalan, kami nikmati pemandangan yang tidak jauh beza dengan di Malaysia. Kiri kanan jalan masih pokok getah dan hutan seain bentuk rumah juga tidak banyak beza dengan Malaysia. Kami berhenti makan di sebuah gerai tepi jalan. Kami main agak-agak sahaja kedai mana dan syukurlah tidak jauh dari gerai pertama yg kami berhenti terdapat sebuah kedai makan muslim. Rupanya sepanjang perjalanan ke Pantai Satun memang terdapat ramai penduduk Islam di situ Ia mudah dikenali kerana kaum wanitanya bertudung. Masalah komunikasi mula berlaku saat kami nak oder makanan.  Kami cakap melayu mereka tak faham, mereka cakap yhai pon kami tak faham, kami cakap inggeris lagi mereka tak faham!... aku pon tak faham mengapa...Macam ayam dengan itik!... hahahahha... Nasib kami baik kerana kebetulan di dalam kedai tersebut ada seorang guru Thai yang mengajar bahasa Melayu sedang makan juga. Maka melalui beliaulah kami pesan makanan kami... Legaaa,,, dh la perut lapar masa tu!. selesai mengisi perut, kami teruskan perjalanan ke Pantai Satun. Cuaca masih hujan dan gelap. Terasa jauh juga perjalanan tersebut. Aku dan adik hanya mengikut sahaja kereta Kak zah dari belakang kerana mereka lebih arif dan banyak pengalaman ke negara itu sebelum ini. Cuma aku n adik sahaja yg pertama kali mask thailand ni.Akhirnya pukul 6 petang, kami tiba di resort penginapan kami malam itu. Rupa-rupanya ia resort milik seorang muslim bernama Pn Faezah dan suaminya En Adnan yang ramah tamah dan baik hati. Syukur, kami di layan dengan baik. Aku mendapat tawaran bilik yg selesa untuk familiku seramai 5 orang bersama sarapan pagi. Satun rupanya sebuah kampung nelayan tepi pantai yang indah dan damai.



 Pemandangan resort Pn Faezah Grand Andaman Resort yang betul-betul di hadapan pantai.

 Pemandangan pantai kampung nelayan di hadapan resort. sungguh menarik. 
Dalam masa yang singkat sempat aku meninjau sekai lalu pemandangan sekitar chaet. Terdapat sebuah tempat rekreasi iaitu International Park yang agak menarik untuk dilawat. 




Kami melepaskan lelah seketika dan sebaik lepas magrib, kami keluar untuk meninjau persekitaran. Cuaca yang renyai menyebabkan tidak ramai orang keuar. Kami sempat singgah di sebuah dataran tepi pantai yang terdapat gerai-gerai kecil menjua makanan ringan ala thai. Di sebabkan perut masih terasa kenyang, kami hanya piih untuk mencari makanan ringan ini sahaja. Tidak banyak gerai beroperasi hanya 4-5 gerai sahaja yg menjual somtam, kerabu magi, rojak buah dan kepak ayam bakar. Pertama kali merasa kerabu megi, ianya not bad dan pedasssss. Kami sempat membeli buah durian moh thong sekilo 7-8 ringgit yg kami rasa amat murah.  


Cawan kertas bertangkai, ok apa!...tk jumpa lg di mesia..hahaha

 Melihat penjual buat kerabu megi secara langsung!. Penjualnya memakai tudung. Kami berkomunikasi antara faham dan tak guna bahasa inggeris. ajerrrr jenuh gak nk bg depa paham.

Hampir pukul 11 malam, kami pulang ke resort dan berakhirlah hari pertama kami di Thailand.
  

Tuesday, June 13, 2017

MEMORI YANG TERPAHAT

   Aku mengemas rumah senang je, sama seperti kutip dan membuang barang tak berguna. Malas aku nak simpan-siman benda yang aku rasa kalau 10 tahun lagi pun disimpan  memang tak akan nak d gunakan juga. Adalah lebih baik aku buang sahaja daripada sakit mata aku dan sakit hati mengemas  tapi tak kemas-kemas. Satu hari, aku kemaskan sikit bilik anak dara aku yang tak macam rupa bilik anak dara tu. Berbuih aku suruh kemas bilik, tapi camtu jugaklah keadaannya. Benngang pun ada, geram poon ada. Akhirnya, kita jugakah yang terpaksa kemaskan supaya mata tak sakit bila masuk bilik tu.
   Puas aku mengutip aneka barang dan mainan yang bersepah,semuanya aku masukkan ke dalam pastik sampah. buku-buku yang tak berguna dan kertas-kertas aku kutip dan buang. Punyalah banyak di celah-celah katil sampah-sampah tu menyorok. Platikgula-gua, pembungkus biskut dan roti, straw, cawan dan macam-macam lagi sampah yang menyemakkan.
    Tiba-tibaa aku terasa nak tengok kandungaan buku nota yang lusuh. Ikutkan hati buku itu aku memang nak buang sahaja. Tergerak pulak aku nak menyelak kandungan buku nota tersebut. Sebaik aku buka dan tatap kandungan buku itu, aku sungguh terkejut di dalamnya terdapat beberapa nota yang ditampal dan sedikit catatan mengenai "Keuatga Embah Kamilah dan Embah Sentat". Aku terkesima ......

 




Gambar-gambar ini menceritakan segala-galanya,mengenai penghargaan dan rasa rindu kami kepada kenangan masa silam bersama-sama mereka yang telah pergi meninggalkan kami. Suka dan duka yang terpahat tetap menjadi warnna-warni lukisan yang menghiasi kanvas kehidupaan dan memori hidup kami.