Thursday, February 11, 2016

Ratib rindu


POTRET KENANGAN
"""""""""""""""""""""""
Setelah kepergiaanmu dari hidupku
Semua bagai tiada erti
Hilang sinar menerangi gelap 
Kelam lorongan hati
Longlai layu tak bermaya langkah
Menjalani hari hari berlalu

Oh tuhan kasihani daku

Tiada lagi pandangan wajahmu yang mendamaikan resah rasa 
Tiada lagi getar suara bergema di telinga melembutkan jiwa
Tiada lagi genggaman  jemari saat bersama

Tuhanku, ampuni daku

Tinggal kini hanya potret kenangan
Berlegar di sekitar kotak imajinasiku
Setiap detik yang berlalu
Setiap saat yang berganti
Kosong..kosong... Kosong..

Kala rindu menjerat rasa 
Air mata menjadi peneman 
bersama potret kenangan yang sentiasa dalam dakapan hatiku

Tuhan, ampuni daku

Akan kuabadikan potret kenangan 
Bersama masa yang kian berlalu
Meninggalkan memori yang paling menyakitkan

Oh tuhan, permudahkanlah aku

Okidputeh layu


Kekasih..
Masihkah kau ingat
Pada pertemuan pertama kita dahulu
Hatiku  berdebar lalu tersipu
Jejariku sejuk bak salju
Kala kau genggam erat
Seakan tidakkan lepas
Saat itu kaubisik
Ingin mencipta sejarah percintaan berdua Untuk dilakar dalam diari cinta
Lantas kita tetap berdua merentasi pelangi , menyapa bayu, menongkah asmara, indah bersama. 
Puncak bukit menjadi saksi, pantai indah menjadi bukti,tertulis papan tanda di jalan raya
Segalanya tentang cinta kita.
Ingatkah lagi, air matamu menitis saat merelakan perpisahan kita yang sementara cuma
Katamu, air mata itu bukti cinta sejatimu
Berat meninggalkan aku
Lantas lagu merindu menjadi irama kita
Kau ungkap ... aku cintaimu, aku rinduimu dan aku perlukanmu

Kekasih
Kini, perpisahan bertukar nyata, takkan ada genggaman tangan, tidakkan mungkin akan ada pertemuan
Keterasingan keterpaksaan menjadi santapan yang meracun impian

Kekasih...
Adakah lagi air matamu mengalir
Adakah lagi irama rindu itu berlagu
Atau sumpah cintamu semakin layu
Masihkah kau ingat lagi lirik cinta keramat itu yang pernah kita pahat pada tugu asmara kala saat sarat merindu?
Kekasih.. Kucintaimu kurinduimu kuperlukanmu.....
����������

Okidputeh layu
Teluk intan

Pagi sesudah subuh
Aku terlena 
Bahagia menjelma saat
Kau hadir dalam minpiku
Biar tidak banyak bicara
Namun matamu bercerita
Kau merinduiku sama seperti aku
Tika itu rasaku seperti air membasahi jiwa yang kontang
Tapi sejurus itu
Kau hilang ketika aku berpaling
Sayang kehadiranmu
Menjadi penawar bisa di hati
Walaupun aku bermimpi di siang hari.

Okidputeh 

Wednesday, February 3, 2016

Seindah memori.

Za tersenyum dalam hati melihat gambar- gambarnya berdua dengan Ma yang masih rapi tersimpan dalam memori telefon bimbitnya. Semua potret dan gambar itu dirasakan seolah masih segar dan baharu sahaja ditangkap oleh kaca mata kamera telefonnya.  Matanya menatap satu persatu gambar mereka berdua dipelbagai situasi dan tempat. Mata Za bersinar tanda hatinya ceria pabila teringat peristiwa di sebalik gambar mereka. Za terus terpaku pada gambarnya yang sedang erat mendakap dan memeluk pinggang Ma dari belakang, sementara Ma mengagadap cermin besar dalam bilik sambil memegang tablet dan berdedia untuk merakamkan gambar mereka dalam keadaan beraksi romantik begitu. Pipi Za rapat berlaga dengan pipi ma sambil terus  za mendakap Ma erat dari belakang. Seolah tidak ingin melepaskan pelukan itu Za lihat Ma tersenyum manis melihat cermin sambil mengejas fokus  kamera pada tabletnya. Ma menekan punat kamera dua tiga kali dengan keadaan aksi mereka yang tetap juga sama. Za tak mahu melepaskn kehangatan memeluk tubuh Ma pagi itu walaupun sebenarnya mereka  sedang bersiap sedia untuk turun bersarapan pagi pada waktu itu. Dalam kebanyakan foto yang mereka ambil, foto itulah antara foto yang  Za paling suka. Masih terasa seolah kemesraan mereka waktu itu dan sekaligus ianya membuatkan Za merasa rindu. Rindu terhadap Ma yang sentiasa tidak putus hadir dalam hatinya.

Tiba- tiba perasaan "sarat"itu menguasai diri Za. Saat ini kehadiran Ma amat diperlukan. Za ingin merasai lagi kelembutan dan belaian dari Ma. Begitu juga Za masih belum puas mencurahkan kasih kepada Ma. Sungguhlah Tuhan itu maha mendengar.. Ma hadir sekadar untuk mencapaikan hasrat Za yang ingin merasa hidup berdua dengan Ma dan mendapatkan sekurang- kurangnya seorang zuriat mereka. Biarpun kehadiran Ma cukup sebentar dan belum puas Za nikmati kebahagiaan berdua namun Za amat bersyukur kerana tetap diberi kesempatan itu. Bukan dengan begitu senang dan mudah untuk mereka mengecapi impian itu.pelbagai halangan mereka berdua tempuh sebelum impian ijanb mereka termakbul.

Hari ini sepi menguasai za. Apa yang berada di hadapannya semuanya hambar dan tidak bermaya. Sepi hatinya tanpa ma bersamanya lagi. Za menarik nafas panjang dan dalam untuk memendamkan kerinduan di hatinya dari terluah. Hidangan di hadapannya langsung tidak menarik seleranya sedangkan perutnya sudah berbunyi dari tadi. Za menguis- nguis nasi berlauk yang boleh dikatakan menu sarapan kegemarannya setiap pagi. Dia menyuap  nasi itu sesuap dua sambil mengunyah perlahan. Za tergamam tiba- tiba pabila suara Ma kedengaran menyapanya. " abang diet ke, mkn tak banyak kali ini?" Lantas sepantas kilat Za menoleh mencari arah suara tadi. Harapannya terbantut pabila suara itu datangnya dari imah isterinya sendiri. Za tersenyum nipis sambil meneguk air kosong suam. " abang tak boleh makan banyak sebab nanti ada kawan nk belanja makan " jawab Za beralasan. Za terus menuju masuk ke biliknya. Keriuhan suara anak- anaknya yang bermain di ruang tamu sedikit sebanyak membuatkan hatinya tidak tenteram. Seperti biasa, Za akan mengunci pintu dari dalam biliknya. Imah dan anak- anaknya sudah faham dan mengetahui bahawa ayah mereka tidak mahu di ganggu.
Za merebahkan dirinya di atas tilam sambil fikirannya menerawang mengingati ma. Mata za menatap syiling dan kipas yang berpusing ligat. Za teringat selalunya saat begini dia mengambil kesempatan untuk menelefon Ma dan berbual- bual tentang apa sahaja. Senda dan gurauan Ma membuatkan hati Za rasa gembira. Za suka bertanya tentang perkembangan diri Ma selain  Za turut menceritakan aktiviti dan prpgram yang perlu Za hadiri dan uruskan.
Ketukan pintu yang kuat tiba- tiba menyentap kenangan Za bersama  Ma. 
Ketukan itu makin kuat setelah Za lengah untuk membukanya. "Bang, ada orang datang nk jumpa abang kt luar tu!" Jelas suara Imah dari luar pintu bilik. Imah faham sangat dengan perangai Za tang seakan wajib mengunci pintu pabila Za  masuk ke biliknya. Ada kalanya timbul juga perasaan pelik dalam hatinya kerana Za seolah menyendiri dan tidak mahu diganggu kebelakangan ini. Lama kelamaan Imah sudah tidak endah dengan semua itu. Biarkan Za dengan dunianya sendiri.

Za segera menuju ke halaman rumah untuk melihat siapakah tetamunya hari itu. Oh, rupanya Man yang telah mengajaknya keluar minum sudahpun tiba. Mah, abang keluar dengan Man ya. Ringkas Za bersuara kepada isterinya sambil mengambil dompet dan telefon bimbitnya. Imah sudah terbiasa dengan habit Za dan baginya ia sudah lali. "Jgn lupa belikan susu dan pampers untuk Ziman ya bang" secepat kilat Imah berpesan sebelum Za berlalu pergi. Za hanya menganggukkan tanda faham.

"Za, macamana engkau sekarang?, Man memulai perbualan mereka sementara menunggu minuman mereka sampai.
"Maksud aku, dengan anak yang Ma tinggalkan pada kau. Dah berapa usianya"?
"Oh, anak itu tidak banyak ragam. Syukurlah dia sihat dan Imah sudi untuk peihara seperti anaknya sendiri" Terlihat senyuman di bibir Za pabila bercerita tentang anak itu. Itulah satu-satunya zuriat Za bersama Ma.
"Kau beruntung Za, Imah dapat terima anak itu dgn rela.Walaupun aku rasa pada mulanya tentu dia sukar menerima hakikat yang kau bernikah dengan Ma kan?Man menyambung ayatnya.
"Aku harap kau jagalah anak itu baik-baik dan doakan semoga arwah Ma bersama dalam kalangan orang yang soleh". 
"Terima kasih Man"..hanya itu ungkapan yang Za dapat sebutkan kerana di sudut hatinya masih terasa sayu dengan kepergian isteri keduanya itu.

Tuesday, February 2, 2016

koleksi merindu



Beban rindu yg menggunung dalam sanubariku
Sudah tidak ampuh untuk kujunjung
Lalu ia mencair menerjah empangan kaca mataku
Mengalir mengusapi perasaan ini
Memujuk menyejuk lahar kasih yang berapi
Ke manakah akan ku alirkan
Setelah semua sungai cinta mula membeku 
Lantas lahar rindu itu
Menjadi lautan racun yang membunuhku dalam diam

Okidputeh 
Teluk Intan

 Siapakah yang merindu?

Begitukah perasaanmu pungguk?
Penantian yang menyiksakan?
Sukarnya terasa untuk bernafas, bagai sempit tiada ruang di dada
Lelah di hujung dahan
Meski bayu sepoi mengusapimu
Kuyup sayapmu tak kauhirau
Sembunyikan garis sepi yang tercalar
Gigil tubuhmu diratah embun 
Wahai si pungguk
Namun mata hatimu tetap tancap menatap purnama
Begitukah robek hatimu pungguk?
Setiamu mengempang sebak di dada
Ada getar rindu yang mengalunkan lagu 
Iiuk di hujung dahan umpama irama sepimu menari
Melambai kerlingan purnama yang merunduk
Benarkah purnamamu jua merindu?
Pada suaramu pungguk
Yang kian mendayu  dan menghilang
Sesayup  cahaya purnama yang mula pudar di celahan terbit mentari
Lantas mereka terus mengulum rasa
Menunggu malam esok pula
Hati tetanya-tanya
Siapakah sebenarnya yang merindu?

Okidputeh Azim,
11.50pm 31 januari 2016
Teluk Intan.


Biarpun menggebu rindu ini
Hingga Melimpah dari acuan hati
Namun tidak sekali kan kupeduli
Biarpun menjadi kerak hangus
Rela ku telan meski pahit rindu terus membahang

Kehilangan yg tiba-tiba
Bagai tsunami melanda dunia
Terkapai dan terkapar aku 
Sepi sendirian
Hanya memohon bantuan tuhan
Mereda perasaan yang berombak
Menggapai pautan yang tak merapuh
Terkandas aku terkial 
Siang tiada bercahaya
Malam tiada pelita
Deru angin dan taufan di kiri kanan
Mencampak daku dalam alam kematian...

2 feb 2016

 

Wednesday, November 18, 2015

Buku latihan sekolah rendah kebangsaan dan jenis kebangsaan cina.

Aku ingin memperkatakan tentang benerapa buah buku latihan yang boleh membantu anak- anak sekolah rendah memperkukuhkan kefahaman mereka dalam mata pelajaran bahasa melayu.
 Buku2 latihan ini kebanyakannya khas untuk sjkc namun tidak rugi jika murid di sk  untuk meluaskan kefahaman mereka dengan melihat contoh-contoh latihan yang digunapakai oleh pelajar sjkc. Sekurrang- kurangbya ia akan membantu mereka meluaskan pengalaman dan mendedahkan mereka kepada pelbagai jenis bahan dan contoh latihan. 
Sebenarnya, setiap contoh buku yang ditunjukkan di sini merupakan contoh bagi buku latihan untuk tahun tertentu sedangkan buku2 itu ada untuk setiap tahun dari tahun 1,2,3,4,5 dan 6. Saya sekadar sertakan contoh buku yang saya tulis  sahaja. 

Untuk pelajar  tahun 2 yg bersekolah kebangsaan amat dialu- alukan memiliki buku latihan topikal bahasa melayu ini sebagai ulangkaji dan bahan tambahan.  Soalan dan latihan yang bersesuaian tentang  topik dari buku teks  Buku topikal ini ada untuk setiap tahun dari tahun 1-tahun 6. 

Buku ini keluaran syarikat EPH Publishing. 

Seterusnya buku pemahaman  untuk tahun 5, Buku ini dibuat untuk sjkc namun tidak menjadi kesalahan untuk murid2 sekolah kebangsaan untuk memiliki ilmu di dalam buku tersebut. Latihan menjawab pemahaman ini turut diselitkan unsur kbat( kemahiran berfikir aras tinggi) dan konsep i think. Amatlah digalakkan untuk murid2 sekolah kebangsaan mencuba latihan dalam buku ini bagi menambah pengalaman kpd mereka.  Jangan lupa, buku ini juga ada ditulis untuk tahun 4,5 dan 6

Buku seterusnya pula ialah buku menulis karangan berdasarkan peta minda yg dibuat untuk tahun 5. Bagi pelajar tahun 4 dan 6 juga diterbitkan buku yang sama untuk mereka. Buku menulis karangan berdasarkan peta minda ini melatih murid membina karangan dari aras rendah hingga aras seterusnya menggunakan kaedah soal jawab. Pelbagai format karangan boleh didapati dalam
buku ini. 
Kepada ibu bapa dan pelajar yang ingin mendapatkan naskah buku- buku latihan ini bolehlah dapatkan di kedai buku berhampiran seperti di kedai buku popular, syarikat chew, mubarak store dan lain- lain lg. Semoga perkongsian yang sedikit ini dapat memberi manfaat kepada semua. Selamat menjawab latihan!.