Sunday, March 22, 2015

Program i-Think Sk Selabak


Selepas aku bertukar ke sekolah baharu pada Jun 2014, iaitu SK Selabak, dari SK Seri Setia, pada mulanya aku sangka aku akan bebas dari jawatan SU i-Think, rupa-rupanya masuk tahun ke 2 (2015) aku telah dilantik juga sebagai SU i-Think di sekolah ini..

Tugasan itu aku anggap sebagai cabaran memandangkan ada sedikit pengalaman yang telah kukutip sebelum ini. Moga-moga segalanya berjalan lancar.
Peta Buih Berganda yang menghiasi dinding tangga menuju ke pejabat sekolah.

Perkara pertama yang aku lakukan ialah merancang aktiviti untuk program ini dijalankan di sekoah selain mewujudkan dan mengemaskan fail-fail i-Think dan juga turut melukis mural di dinding laluan dengan peta i-Think.
Seterusnya setiap hari khamis dalam program Mutiara Pagi, aku dan semua guru Panitia Mata pelajaran akan mendedahkan kepada murid tentang program i-Think mengikut jadual yang telah ditetapkan.
Pelajar mendengar dengan teliti penjelasan dan penerangan cara membuat peta i.Think sewaktu program Mutiara Pagi setiap hari Khamis 2 minggu sekali.

Melengkapkan peta buih berganda dalam buku khas i/Think sewaktu dalam pwehimpunan.

Untuk lebih memberi kefahaman yang jelas dan ingatan tentang proses pemikiran bagi setiap jenis peta i-Think ini, aku telah melatih pelajar kelasku nyanyian lagu i-Think yang akan terus dinyanyikan setiap kali perhimpunan i-Think supaya murid dapat mengingati proses pemikiran bagi setiap peta dengan baik.

Mereka mempersembahkan lagu ini di hadapan pelajar sewaktu program i-Think dengan gaya sekali.

Selain itu, para guru juga digalakkan untuk menerapkan i-Think dalam
Pdp mereka dan mencatatkan rekod penggunaan peta tersebut dalam jadual yang telah dikhaskan serta dinyatakan dalam lesson plan penggunaan tersebut. 

Wednesday, March 11, 2015

Puding karamel vs puding roti karamel

Haaa... Nk tau apa beza puding roti karamel dengan puding karamel ??
Jom baca ni!.

Puding karamel ni rupa-rupanya banyak versi. Ada yang guna roti, biskut, tepung dan lain2 lagi. Rdesepi yang aku dah buat sendiri ialah puding roti karamel dan juga puding karamel sahaja. Apa bezanya!??..

Haaa.. Dh tentulah beza dari namanya pon kita dah tahu kan!.. Satu guna roti dan satu lagi tak guna roti. 
Yang mana lebih sedap??!!
Hmmmm... Soklan tu aku tanyakan pada anakku yang memang gemar makan menu ini.jawapannya... Dua-dua sedap!.. Hihihiii... Sama je rasanya lebih kurang. Jadi apa bezanya?

Ada sedikit perbezaan sebenarnya iaitu dari segi tekstur puding  itu. Puding roti agak lebih padat dan jika disimpan dalam peti ia akan jadi  lebih keras berbanding puding bukan roti teksturnya lebih lembut namun kurang padat dan tidak kemas. Terdapat lubang-lubang udara pada puding dan ia juga lebih rapuh.jika di simpan dalam peti ia masih lebih lembut berbanding puding roti.
Ini potongan puding bukan  roti. Mudah rapuh dan tekstur isi serta bentuknya juga tidak licin atau kemas.
Berbanding dengan puding roti yang lebih padat tekstur isi dan kemas bentuknya.

Kelihatan permukaan puding yang tidak licin dan jelas lubang- lubang udara pada puding bukan puding roti ini. 
Sementara puding roti kelihatan lebih livcin dan rata permukaannya.
Namun dari segi rasa, kedua-dua resepi ini sama sedap dan tiada beza. 

Cara membuat puding bukan roti ini juga lebih kurang serupa sahaja dengan puding roti. Cuma buangkan roti dari senarai bahan dan tambah jumlah telur pada resepi puding karamel.
Selain itu sesetengah puding yang tiada roti akan ada sedikit hanyir (bau telur) jika tidak teliti membacuhnya atau jika esen vanila yang diguna tidak sesuai dengan sukatan.
Bagaimanapun terdapat cara mengatasi beberapa kelemahan puding karamel ini iaitu dengan menambahkan penggunaan tepung jagung atau tepung kastad dalam bancuhan. Sesudu tepung sudah dapat menjadikan tekstur isi puding menjadi lebih pejal dan berbentuk lebih kemas!..
Ini puding yang telah ditambah sedudu tepung kastad. Ia tidak merubah rasa malah menjadikannya lebih enak.



Friday, March 6, 2015

PUISI "WARKAH TERAKHIR BUAT GURU BESAR" Didedikasikan untuk Tn Hj Badryb. Zawawi ( Part2)

Kesinambungan kisah puisi warkah terakhir untuk guru besar, alkisahnya, setelah 4 bulan aku bertukar ke sekolah baru, dan dalam waktu itu perasaan ini masih belum tega untuk melepaskan sekolah lama dari hati dan ingatan lantaran keselesaan dan keserasian yang telah sekian lama tersemai di sana. Dalam diam aku tetap merisik khabar dari jauh tentang persiapan kawan-kawan dalam menjayakan majlis persaraan guru besar.

Dari khabar dan gambar-gambar yang disampaikan oleh kawan-kawan, dapatlah aku teka dan membayangkan kemeriahan majlis yang julung kalinya diadakan oleh sekolah Seri Setia itu. Perasaan ingin turut sama menyaksikan dan meraikan hari tersebut membuak dalam hatiku namun segalanya aku pendam serta pasrah memandangkan aku bukan lagi menjadi sebahagian warga sekolah itu.

Rupa-rupanya rezeki berpihak kepadaku, tatkala majlis yang ditunggu semakin hampir aku mendapat undangan khas serta permintaan dari Tn guru besar agar dapat sama-sama menjayakan majlis tersebut. Apa yang menjadi kegembiraan dan satu penghargaan bagi diriku adalah jemputan untuk aku membacakan puisi "Warkah Terakhir Untuk Guru Besar" dalam majlis tersebut!! Oh Tuhan!.. Terujanyaa akuuu!!...
Di bawah ini gambar-gambar menunjukkan suasana ketika aku menghadiri majlis tersebut.

Gambar kenangan ketika aku membacakan puisi untuk guru besar.

Bersua kawan-kawan lama yang juga bekas guru di sekolah itu

Sempat agambar merapu dengan cikgu bujang yang sporting.

Perarakan aa-ala mengarak pengantin dengan paluan kompang.
Turut diiring oleh "gadis bunga" sebelum memasiki dewan.
Dipersembahkan dengan silat pencsk dari pelajar skss.
Duduk di tahta bersama pasangan sewaktu diraikan.
Bersalaman dengan pelajar yang mengiringi ke kereta .
Lambaian terakhir dari warga Skss melihat kepergian guru besar dengan menaiki kereta yang dikhaskan pada hari tersebut. Semoga kemeriahan majlis itu akan tersemat dalam kenangan selamanya.




PUDING ROTI KARAMEL

Tiba-tiba petang itu anak bongsuku menmbunyikan hasratnya kepingin untuk memakan puding karamel sebagaimana yang sering dimakannya ketika bulan puasa. Hmmmm...tergamam sekejap aku dibuatnya, makumlah, sekian lama dapurku berehat lantaran aku sering menggunakan dapur di kedai atau di kantin sahaja kebelakangan ini. Ngeeee.
Aku tak sampai hati pula mendengar permintaannya sambil berkira-kira mencongak dan mengingati sama ada bahan-bahan yang diperlukan dalam resepi itu lengkap atau tidak di dapurku.
Setelah aku yakin kesemua bahan memang sedia ada di dapur lalu akupun memulakan pencarian resepi di internet untuk mengingati semula resepi dalam kepalaku yang dah tenggelam timbul seketika ini.

Bahan-bahan

3 biji telur
3 keping roti
1 cawan air suam(panas)
1/2 cawan susu pekat
1 cawan susu cair
3 sudu besar gula putih
2 sudu besar air
esen vanilla

cara-caranya

Panaskan 3 sudu gula dalam loyang hingga perang. Usah terlalu gelap kerana rasanya akan pahit. campurkan dengan 2 sudu air dan kacau hingga gula perang tadi cair. ketepikan loyang.

Blender roti yang dicarik-carik bersama susu pekat, susu cair dan air suam.
pecahkan telur dan kacau bersama esen sebelum dimasukkan ke dalam blender bersama-sama bancuhan roti tadi.
Masukkan adunan dalam blender itu ke dalam loyang yang ada gula perang tadi. Kukuslah sehingga masak. Sekejap sahaja sudah tersedia.
Jika ada yang sukakan kuah gula karamel yang lebih, maka bolehlah dibuatkan seperti cara membuat gula perang cuma ditambah dengan sesudu gula putih  supaya lebih enak.
Taraaaaa!... jadilah juadah untuk kami pada petang itu.