Saturday, March 5, 2016

Suara hati seorang aku 3

40 hari

Sudah kurelakan kepergianmu
Kaubawa semuanya
Pergi kekal bersamamu
Tiada yang kautingglkan 
40 hari kepergianmu 
Telah kuhadiahi Fatehah 
Setulus hati tanda aku hargai
Pergimu yang tak akan kembali
40 hari
Saat pedih hati tersusuk tika kupacakkan nesan atas pusara namamu
Kini waktu merawat lukaku
Aku tak akan kembali ke pusara itu
40 hari
Hadir bayangannu sekadar mengucap selamat tinggal selamanya dan aku izin kau usah kembali
Alfatehah ini
Terakhir buatmu

Okidputeh

Buku Sejarah

Kuundurkan masa
Menyelam kedasar kenangan
Kubelek dan kubaca
Sejarah silam yang mengajarkan erti kekuatan
Sejarah bumi hati yang terdustai
Oleh penjajah pedagang licik
Watan tertipu dengan pujuk rayu
Tangan kanan menghulur salam
Di tangan kiri menggenggam tahi 
Keliru..
Antara rama2 yg indah atau kolam madu yang ditinggal kontang
Terpedaya..
Bibir yang semai tebu
Sepah diludah akhirnya
Bumi raga tidak lagi bermaya
Penjajah hati tersenyum sendiri
Kuundurkan masa
Untuk kututup buku sejarah itu
Kesimpulan  dari pembacaan ini
Pedagang hati tetap berkelana mencari laba

Okidputeh

Kita siapa?

Bukan hakku untuk persoalkan
Kau jua tidak pernah punyai hak itu
Hanya perlu lontarkan  semuanya 
kita buangkan sahaja 
Warna2 putih ini pada dunia yg sia2
Hapuskan semuanya!
Jika benci itu wajar dibukukan
Mari kita relakan
Kerana antara kau awan yang tertipu
Aku laut yang sama didustai
Saling menipu dan tertipu
Mengaburi mata hati
Pertemuan hanya di kaki maya
Yg memalitkan dosa
Kini apungkanlah rasa benci jika itu yang bisa
Membawa kepada ketenangan
Setelah kita sedar kita siapa
Setelah kekuatan tidak lagi perlu dikongsi
Apa lagi hidup ini!
Antara jelek dan merimaskan
Maka telah lama kusedari kita pamit!. 
Pergilah dengan tenang.. 

Okidputeh


Suara hati seorang aku 2

Luruhnya dedaun rindu 

Tika musim luruh dulu
Berguguranlah dedaun rindu
Jatuh tersungkur d perdu bumi
Sakitnya hanya terasa di hati
Tikamana rantingan harapan melepaskan genggaman
Hari ini, berpurnama berlalu
Dedaunan kering masih ada di situ
Telah pucat, suram dan pudar warnanya
Melepuh dan mereput
Sendirian
Diratah masa
Siapakah yang peduli?
Jikamana sakitnya itu  masih tersisa
Tangkai dan ranting 
Tidak mungkin peduli
Yang pergi tidakkan kembali 
Yang hilang telah pn berganti..... 
Dedaun rindu,     
Usahlah menanti musim bunga  kembali...

Okidlayu

Ssesalan hilanglah

Tiada yg dikesalkan lagi
Segala yg berlalu telahpun pergi
Biarpun meninggalkan kegugatan yang abadi
Bagai sekam didalamnya ada api
Sejarah tak mungkin berulang lagi
Yg hilang sudah menjadi kenangan
Harus dibuang supaya lebih tenang
Memujuk rasa bukanlah mudah
Saban waktu berlagu gundah 
Meratapi kisah penyesalan tak sudah
Beratnya membawa kaki melangkah. 

Okidlayu

Teratak sukmaku usang 

Tak mungkin bersambut huluran salam kasihmu
Kerna jemari itu telah kaku
Tidakkan berjawap
Rayuan dari dinding bisu
Tak bisa kau buka jendela jiwa
Kerna pintu sukma telah pun terkunci
Usahlah  menunggu menumpang simpati
Sengsara hatii telah sebati
Sedekahkan sahaja senyuman
Penutup tirai luka agar tak terlihat calarnya
Berceritalah sahaja dari luar jendella
Izin berteduh sementara cuma
Usahlah diketuk pintu jendela
Kerna  hakikatnya teratak itu telah tiada penghuninya..

Okidlayu

Suara hati seorang aku 1

Kau ada di mana-mana

Kau umpama udara
Ingin ku buang aku yang terseksa sesak d dada
Kau jualah bakawali ubat mujarab
Inginku telan pahitnya yang amat kelat
Aku berlagu tanpa irama 
Sumbang....
Akulah mawar yang hilang tangkai
Tempang....
Aku ingin kau ada
Kala aku terjaga dari lena
Rupanya itu mimpi dusta

Okidlayu

Mata bola tiada makna

Tiada apa yg boleh dilakukan
Digolek atau menggolek atau digolek
Semua sama serupa
Tiada beza walau di mana terlihat
Dari atas, bawah, sisi depan belakang
Segalanya serupa
Tiada punca
Untuk apa lagi berkorban
Untuk siapa lagi mengorbankan
Jika sudah bulat sebulat bola
Sebulat suara dan..
Jika sudah bulat bernoktah
Undurkan saja diri setelah bosan pada mata bola yang tiada makna

Okidlayu

Memori di hujung senja

Meniti denaidenai memori di hujung senja
Kaki langit meremang ungu dan jingga yang kian kelabu 
Hanya mampu melihat semua itu perlahan pergi.
Bayu yang bertiup tiada lagi kedinginannya
menghembus jarak cinta silam yang telah menipis
Langit senja permisi pergi
Terpisah kelam harapan dari siang bahagia
Memanggil realiti kembali pulang dalam diri. 

Okidlayu








Saturday, February 20, 2016

Puisi layu

Rayuan batinku
Menyeru namamu selalu
Siksanya perpisahan ini
Mengapa ada pertemuan dulu
Tk sanggup ku menahan ombak rindu
Deru asmara membuak
Menghempas penantian ini
Sehari berlalu bagai berkurun terpasung
Dahaga rindu
Menghimpit dadaku
Aku tersiksa menjadi korban asmara
Perpisahan yang menyiksa 
Meragut semangat jiwa
Aku longlai
Sepi tiada makna
Hanya sengsara yang tertumpah dari birai mata

Okidlayu

Aku mahu terbang

Tuhan, 
Jgnlah aku bersalah
Andai aku lakukan sesuatu sekadar satu pelarian
Aku ingin jauh pergi
Aku ingin lontar masa silam
Aku ingin lari
Tuhan
Maafkan aku 
Aku rela jadi sesuatu yang bukan aku
Aku sanggup bebani bahu 
Aku ingin keluar dari kepompong ini
Tuhan
Jadikanlah aku rerama yg indah
Punya sayap yg bawaku terbang
Setelah aku lelah menjadi beluncas. 

Okidlayu

Gunung kecewa

gunung-gunung itu
Tidak goyah malah ampuh berdiri tegak
Gah menjulang puncak
Siapa  sedar
Dalam dada 
Sarat menanggung lahar
Pedihnya terlindung
Sakitnya terpasung
Luka berlohong hampiri kemuncak junjung
Kaulihat
Gunung nyaman dan tampak tenang 
gelora di dalam
Membancuh dendam
Menggoncang iman
Gunung 
rela menelan lahar dan nanar 
zaman berzaman
Disimpan kukuh
Demi kesejahteran alam. 

Okidlayu